Latest News

.

.

Rabu, 01 Juli 2015

LSM Di Vanuatu Terkejut Dengan Hasil Keputusan MSG

Para Kepala Negara MSG
Para Kepala Negara MSG
Vanuatu (30/06/15). LSM di Vanuatu mengatakan keputusan MSG tidak mengakui Papua Barat sebagai anggota penuh, tetapi meninggikan keanggotaan Indonesia di MSG, adalah sebuah tamparan untuk di wilayah Vanuatu.  MSG Hadir bukan untuk rumpun melayu, tetapi hanya untuk rumpun Melanesia. Kedepan kami Pihak LSM kwatir dengan basis Negara Islam dimasukan di Negara-Negara MSG yang mayoritas beragama Kristen.
Ketua gerakan serikat buruh juga mengatakan mereka pada keputusan pekan lalu.
Ketua kelompok pendukung Papua Barat Vanuatu, Pastor Alain Nafuki, mengatakan ia ingin agar para pemimpin MSG untuk meninjau kembali keputusan Negara-Negara MSG di Honiara pada 18-26 Juni 2015 tentang  mengapa ULMWP tidak memberikan keanggotaan penuh  ? alasannya, MSG ada hanya untuk rumpun Melanesia asli, tidak termasuk Negara-negara yang beranggotan ASEAN, seperti Indonesia yang bukan termasuk rumpun Melanesia., kata, Pastor Alain Nafuki.
Saya sangat kwatir tentang MSG memasukan Indonesia menjadi anggota Asosiasi, ketimbang ULMWP yang benar-benar bagian dari rumpun Melanesia itu,kata Nafuki. Mengapa MSG masukan Indonesia yang bermayoritas agama Islam itu, menjadi anggota tetap di kawasan yang bermayoritas agama Kristen itu, tambahnya.
“Tujuan pembentukan MSG adalah benar-benar untuk membantu orang-orang kami (melanesia) yang belum mendapatkan hak-hak mereka, yaitu kemerdekaan. Itulah alasan utama, dan saya akan memberitahu mereka bahwa mereka akan meninjau kembali alasan mengapa kita membangun MSG…? kata, Nafuki
MSG menaikan Indonesia dari status pengamat menjadi  Status anggota, sementara itu MSG mengakui Gerakan Pembebasan Inggris sebagai pengamat (Observer). Tetapi, persoalan ini kami akan meninjau sebab hal ini akan menjadi tantangan MSG yang notabenah berumpun Melanesia dan beragaman mayoritas Kirsten itu, Kata Nafuki.
Sumber : http://www.radionz.co.nz/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

.

.

Populer

BERITA